Majalah alKisah

Majalah Islam Online

Kajian Hadits: Iri yang Dibolehkan

www.majalah-alkisah.comKeutamaan orang yang membaca dan memahami Al-Qur’an lalu mengamalkan dalam kehidupan serta mengajarkannya bagi yang lain.

Iri adalah perasaan yang dilarang dalam ajaran agama. Namun ada iri yang diperbolehkan. Yakni, iri ingin mendapatkan kenikmatan yang diperoleh orang lain yang kenikmatan itu dipergunakan dalam kebaikan, sehingga menambah rasa iri atau mengimpi-impikannya. Nah, iri yang demikian diperbolehkan.

Bagaimanakah maksud pernyataan itu? Berikut hadits-hadits yang berkaitan dengan hal tersebut.

Dari Abdullah bin Mas‘ud RA, ia ber­kata, “Rasulullah SAW bersabda, ‘Tidak boleh iri hati kecuali pada dua hal: (iri ter­hadap) orang yang dikaruniai Allah dengan harta kemudian membelanja­kannya dalam kebenaran dan (iri terha­dap) orang yang dikaruniai Allah dengan ilmu kemudian mengamalkannya dan mengajarkannya’.” (Muttafaq ‘Alaih).

Syarah Hadits

Hadits ini diriwayatkan Al-Bukhari dalam kitab Ilmu bab Sukacita dengan Ilmu dan Pengetahuan, kitab Zakat, dan lain-lain. Sedangkan Muslim meriwayat­kannya dalam kitab Shalat bab Ke­utama­an Orang yang Mengamalkan Al-Qur’an dan Mengajarkannya.

Hasud atau iri hati itu sangat berba­haya, dan harus dijauhi. Karena, motif penyakit hasad ini adalah keinginan hilangnya kenikmatan yang diperoleh orang atau pihak lain. Caranya, dengan mengusik dengan perbuatan atau se­kadar bersumpah serapah. Perbuatan ini jelas-jelas diharamkan dalam Islam.

Namun ada hasud yang dibolehkan oleh agama, yakni iri ingin mendapatkan kenikmatan yang diperoleh orang lain yang kenikmatan itu dipergunakan da­lam kebaikan sehingga menambah rasa iri atau mengimpi-impikannya.

Hal demikianlah yang diterangkan oleh Baginda Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi Wasallam dalam hadits di atas, yakni dibolehkannya kita mengimpikan kebaikan-kebaikan yang dilakukan oleh orang-orang yang diberi karunia harta dan ilmu. Begitulah bentuk syukur orang-orang yang mendapatkan keduanya dari Allah SWT. Mereka yang diberi harta mensyukurinya dengan menginfakkan hartanya di jalan yang Allah ridhai, se­dangkan mereka yang diberi ilmu men­syukurinya dengan mengamalkan dan mengajarkannya.

Dari Ibnu Umar RA, dari Nabi SAW, beliau bersabda, “Tidak boleh iri hati kecuali pada dua hal: (iri terhadap) orang yang dikaruniai Al-Qur’an dan menga­mal­kannya siang dan malam dan (iri ter­hadap) orang yang dikaruniai harta dan menginfakkannya siang dan malam.” (Muttafaq `Alaih).

Syarah Hadits

Hadits ini diriwayatkan Al-Bukhari dalam kitab Tauhid dan kitab Keutamaan Al-Qur’an bab Bersukacitanya Orang yang Mendapatkan Al-Qur’an. Sedang­kan Muslim meriwayatkannya dalam kitab Shalat bab Keutamaan Orang yang Mengamalkan Al-Qur’an dan Mengajar­kannya.

Hadits ini mengandung petikan pel­ajaran yang senada dengan hadits pertama. Namun secara khusus, hadits ini menyebutkan keutamaan orang yang membaca dan memahami Al-Qur’an lalu mengamalkan dalam kehidupan serta mengajarkannya bagi yang lain.

Dari Abu Hurairah RA, ia menga­takan, “Orang-orang miskin dari kalang­an Muhajirin datang mengadu kepada Rasulullah SAW, mereka berkata, ‘Orang-orang yang punya banyak harta mendapatkan kedudukan yang tinggi dan kenikmatan yang abadi.’

Rasulullah bertanya, ‘Mengapa de­mi­kian?’

 

Mereka menjawab, ‘Mereka me­mang shalat seperti juga kami dan mereka berpuasa seperti juga kami. Namun mereka bersedekah sedangkan kami tidak dan mereka membebaskan budak sedangkan kami tidak.’

 

Lalu Rasulullah SAW berkata, ‘Mau­kah kalian jika aku memberi tahu kalian tentang sesuatu yang kalian terima dan dapat melampaui mereka dan kalian berada dalam garda terdepan bagi orang-orang setelah kalian serta tak ada yang lebih utama daripada kalian semua kecuali orang yang mengerjakan apa yang kalian lakukan ini?’

 

Mereka menjawab, ‘Tentu, wahai Rasulullah.’

 

Lalu beliau berkata, ‘Hendaklah kalian bertasbih, bertakbir, dan bertah­mid setiap usai shalat masing-masing sebanyak 33 kali.’

 

Setelah itu mereka kembali meng­ha­dap Rasulullah SAW, dan mengadu, ‘Saudara-saudara kami orang-orang kaya itu mendengar apa yang telah kami lakukan, lalu mereka pun turut melaku­kannya juga.’

 

Maka Rasulullah SAW bersabda, ‘Itulah karunia Allah yang diberikan-Nya kepada siapa saja yang dikehendaki-Nya’.” (Muttafaq `Alaih).

Syarah Hadits

Hadits ini diriwayatkan Al-Bukhari dalam kitab Doa-doa bab Doa setelah Shalat. Sedangkan Muslim meriwayat­kannya dalam kitab Shalat bab Diboleh­kannya Dzikir setelah Shalat dan Pen­jelasan Sifat Dzikir.

Hadits ini menggambarkan kegigih­an para sahabat Rasulullah SAW dalam berlomba-lomba melakukan segala amal­an kebaikan. Sikap iri yang mereka tunjukkan di hadapan Rasulullah se­mata-mata iri untuk dapat berperan da­lam segala kebajikan yang balasannya berlipat ganda.

Ada beberapa petikan pelajaran me­narik dari hadits ini.

Pertama, jalan dan cara menuju ke­baikan itu banyak dan beragam.

Kedua, karunia yang Allah Azza Wa­jalla berikan kepada hamba-Nya itu be­gitu besar, yang mana setiap pemberian itu juga mengandung pahala, sesuai per­buatan yang dilakukan atas pemberian itu dan cara mensyukurinya.

Ketiga, hadits ini menjelaskan keuta­maan berdzikir selain bershalawat dan anjuran untuk membiasakan dzikir.

Keempat, anjuran bagi orang kaya agar dalam mengejar rahmat Allah Ta‘ala tidak mengandalkan sebahagian harta yang diinfakkannya saja, tapi juga dengan selalu melaksanakan ibadah-ibadah lainnya.

Kelima, bagi mereka yang miskin, hen­daknya dengan hadits ini mereka terdorong untuk mencari harta, sehingga mereka juga terdorong untuk mencapai keutamaan berinfak dengan harta yang diperolehnya.

Keenam, kemudahan memperoleh karunia dari Allah Azza Wajalla adalah ujian, sebagaimana juga kesulitan untuk mendapatkannya, sehingga seorang yang beriman hendaknya bersabar di kala sulit dan bersyukur di kala mudah. Subhanallah....

 

AB


Pasang iklan dilihat ribuan orang? klik > murah dan tepat sasaran">Serbuanads >> MURAH dan TEPAT SASARAN